banner 468x60

IKA ITS Beri Beasiswa Bagi Aktivis

458 views
iklan

SURABAYA – Banyak manfaat yang bisa kita dapatkan ketika menggeluti organisasi kemahasiswaan (ormawa). Selain mendapat pengalaman dan mengasah kemampuan dalam memimpin serta berorganisasi, para aktivis pun mendapat kesempatan memperoleh beasiswa.

Hal ini yang dirasakan 50 mahasiswa aktivis ormawa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya. Mereka terpilih menerima beasiswa Ikatan Alumni (IKA) ITS.

Melalui program beasiswa untuk aktivis ini, IKA ITS akan memberikan bantuan Rp 1,5 juta setiap semester selama satu tahun. “Uang tersebut disalurkan langsung sebagai pembayaran SPP mahasiswa,” ujar Ketua Departemen Hubungan Kampus PP IKA ITS Bambang Sampurno, seperti disitat dari ITS Online, Rabu (23/1/2013).

Penerima beasiswa ini dipilih berdasarkan beberapa kriteria penilaian, yakni aktivitas dan posisi di organisasi, pendapatan orangtua, prestasi non akademik, dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK). “Memang sengaja nilai IPK diletakkan pada posisi nomor empat, karena beasiswa ini menitikberatkan pada aktivitas lain di luar akademis,” ungkapnya.

Proses seleksi ini berbeda dari tahun sebelumnya. Tahun ini, Himpunan Mahasiswa (Hima) yang mampu menyelesaikan proses kaderisasi lebih awal mendapat hak istimewa (privilege). Mereka berkesempatan memperoleh beasiswa untuk aktivis ini.

Bambang menyebut, terdapat empat jurusan yang terpilih sebagai penerima beasiswa kali ini. Mereka adalah jurusan S-1 Teknik Mesin, D-3 Teknik Mesin, Statistika, dan Arsitektur. “Privilege ini berlaku untuk Ketua Hima, Ketua Departemen PSDM, dan koordinator SC,” katanya.

Selain itu, menurut Bambang, beasiswa mahasiswa aktivis IKA ITS tidak hanya diperuntukkan bagi mahasiswa aktivis yang belum menerima beasiswa. Mereka yang telah menerima beasiswa serupa di tahun sebelumnya dapat mengajukan diri kembali. “Meskipun mahasiswa tersebut sedang menerima beasiswa dia tetap berkesempatan menerima beasiswa aktivis ini. Inilah memang peraturan khusus,” beber Bambang.

Secara kuantitas, jumlah penerima beasiswa memang tidak berubah. Namun, nantinya bantuan dari IKA ITS tidak hanya diberikan melalui beasiwa aktivis tersebut. “Kuota penerima tetap 50 orang, namun IKA ITS juga menyalurkan bantuannya untuk mahasiswa yang kesulitan membayar SPP,” imbuhnya.

author