banner 468x60

Kuota Mahasiswa Indonesia Belajar di Jepang Masih Banyak

423 views
iklan

JAKARTA – Kedutaan Besar Jepang untuk Indonesia mengadakan promosi pendidikan mereka melalui Pameran Pendidikan Jepang Global 30 di Universitas Atma Jaya Jakarta, Sabtu (26/1). Proyek Global 30 tersebut telah diluncurkan sejak 2009. Program dicanangkan untuk memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada warga non-Jepang belajar di universitas-universitas Negeri Sakura.

Acara tersebut diikuti 16 universitas Jepang dengan masing-masing fakultas dan konsentrasi studi yang ditawarkan.
Universitas tersebut seperti Universitas Tohoku, Universitas Tsukuba, Universitas Tokyo, Universitas Nagoya, Universitas Kyoto, Universitas Osaka, Universitas Kyushu, Universitas Keio, Universitas Sophia, Universitas Meiji, Universitas Waseda, Universitas Doshisha, Universitas Ritsumeikan, Universitas Chiba, Universitas Teknologi Toyobashi, dan Universitas Hiroshima.

“Kami harapkan lebih banyak lagi mahasiswa Indonesia yang belajar di Jepang mengingat masih banyak kuota bagi mereka untuk menuntut ilmu di negara kami,” kata Dekan Pascasarjana Ilmu Informasi dan Teknologi Universitas Tokyo, Profesor Hagiya Masami, di Jakarta, Sabtu (26/1).

Data per 2009 terdapat 716.353 orang Indonesia belajar bahasa Jepang atau 20 persen dari jumlah orang asing yang belajar bahasa itu. Sampai 1 Mei 2011, jumlah mahasiswa Indonesia yang belajar di Jepang baru sejumlah 2.162 orang atau jauh dari target pemerintah Jepang yang mencapai 300 ribu mahasiswa asing pada 2020.

Terdapat perbandingan mencolok antara jumlah pembelajar bahasa Jepang dengan siswa yang memiliki kesempatan menuntut ilmu di Negeri Sakura. Menurut Profesor Hagiya, para penuntut ilmu dari Indonesia tidak perlu khawatir terhadap bahasa Jepang yang kemungkinan menjadi faktor kesulitan mereka.

“Sejumlah universitas membuka program studi mereka masing-masing dengan bahasa pengantar kuliah memakai bahasa Inggris untuk kelas internasionalnya. Bahasa Jepang akan mereka pelajari sedikit-demi sedikit di luar jam formal pendidikan,” tutur dia seperti dikutip Antara.

“Modal utama belajar di Jepang adalah bahasa Inggris, visi luas dan memiliki minat riset yang tinggi,” tuturnya.

author